Judi Ke Yang Tidak Diketahui Ortodoks versus Pengobatan Alternatif

Judi

OBAT ALTERNATIF PASTI BEKERJA!

Informasi yang Anda baca saat ini juga merupakan referensi cepat untuk sumber informasi tentang terapi inkonvensional, alternatif, dan komplementer; kegunaannya dan bagaimana Anda bisa mendapatkannya. Ini adalah kompilasi luar biasa dari banyak situs judi slot berguna yang ditulis dalam bahasa yang mudah dipahami oleh orang biasa. Saya telah mencoba untuk menunjukkan kegunaan dan kemanjuran dari banyak zat yang terjadi secara alami dan sering kali diabaikan dalam menjaga kesehatan, mengobati (atau bahkan menyembuhkan?) Berbagai penyakit yang merusak, dan memperpanjang usia. Meskipun ditargetkan untuk publik awam, artikel tersebut juga menawarkan banyak informasi ilmiah tentang zat luar biasa yang sangat kuno ini.

Pengobatan alternatif biasanya diklasifikasikan di bawah istilah umum “terapi komplementer”. Ini, pada gilirannya, didefinisikan sebagai praktik terapeutik yang saat ini tidak dianggap sebagai bagian integral dari praktik medis allopathic konvensional. Mereka mungkin kekurangan penjelasan biomedis yang meyakinkan, oke; tetapi, karena mereka diuji di laboratorium dan diteliti dengan lebih baik dan terbukti memberikan kesempatan hidup yang sebenarnya untuk banyak kasus di mana kematian pasti pernah menjadi kesimpulan sebelumnya, mereka menjadi dapat dipercaya. Jelas, terapi menjadi “pelengkap” bila digunakan sebagai tambahan pada pengobatan konvensional, sementara terapi menjadi “alternatif” bila digunakan sebagai pengganti pengobatan konvensional. Beberapa definisi yang lebih lama biasanya akan menggambarkan pengobatan alternatif sebagai banyak praktik terapeutik non-ortodoks yang tidak berhubungan, seringkali dengan pendekatan penjelasan yang tidak sesuai dengan penjelasan biomedis konvensional; atau sebagai kecenderungan terapi non-ortodoks dengan penjelasan ilmiah yang “tidak cukup meyakinkan” untuk kemanjurannya. Yang lain mendefinisikan pengobatan komplementer dan alternatif sebagai spektrum yang luas dari entitas penyembuhan yang mencakup semua sistem kesehatan, modalitas, dan praktik serta teori, hipotesis, dan keyakinan yang menyertainya selain yang intrinsik pada sistem kesehatan yang dominan secara politik dari masyarakat atau budaya tertentu di diberi waktu dalam sejarah. Definisi ini mencakup semua praktik dan gagasan yang diabadikan oleh calon pengguna sebagai mencegah atau mengobati penyakit atau meningkatkan kesehatan dan kesejahteraan umum individu. Namun, batasan antara mode definisi yang berbeda ini tidak selalu tajam atau pasti.

Pengobatan alternatif dan komplementer mencakup, tetapi tidak terbatas pada disiplin ilmu berikut: pengobatan asli, herbal, mode diet, penyembuhan iman, akupunktur, dan sebagainya. Praktik umum dengan jelas menunjukkan bahwa terapi ini sebagian besar dicari dan diterapkan oleh individu yang putus asa yang telah didiagnosis dengan HIV / AIDS, kanker, kondisi neurologis yang tidak dapat diobati, sakit punggung, artritis parah, dan kondisi medis lain yang sama-sama menghancurkan yang mungkin Anda pikirkan. Artikel ini tentunya tidak dapat memberikan informasi untuk setiap penyakit atau bahkan memberikan bantuan yang memadai kepada setiap orang yang mencari informasi tentang terapi atau kondisi medis tertentu. Untuk penyakit tertentu, pengobatan atau informasi terapeutik seseorang harus berkonsultasi dengan spesialis medis atau mengunjungi situs web tertentu di internet. Ini hanyalah artikel umum untuk informasi tentang terapi yang terbukti dan dapat diterapkan, suplemen makanan, dll; tetapi, tentunya, saya tidak dalam posisi untuk membuat rekomendasi tentang keefektifannya bagi siapa pun yang belum siap untuk mencobanya. Jika Anda salah satu dari mereka yang skeptis dan meragukan Thomases, lebih baik Anda berkonsultasi dengan dokter keluarga Anda terlebih dahulu sebelum Anda mencoba sesuatu ke arah itu. Tulisan ini ditujukan untuk pendidikan umum Anda dan tidak dimaksudkan untuk meyakinkan Anda untuk menghentikan perawatan profesional oleh praktisi kesehatan Anda yang berkualifikasi jika Anda bukan tipe orang yang mudah percaya dan berani; juga bukan untuk mengadvokasi atau menjual barang dagangan atau produk apa pun oleh perusahaan mana pun atau siapa pun jika Anda tidak yakin.

Tapi, bagaimana saya termotivasi untuk menulis artikel ini? Ceritanya panjang! Saya bisa, mungkin, mulai dengan membawa Anda kembali ke latar belakang dan sejarah pribadi saya. Saya terlahir dalam kemiskinan, tanpa mengetahui siapa ayah atau ibu saya; meskipun saya kemudian mengetahui bahwa ibu saya masih hidup. Saya tumbuh dalam keadaan yang sangat kejam, di bawah asuhan seorang kakek dan nenek tiri yang sudah lanjut usia. Selama hari-hari itu, seperti saat ini, di pedesaan Afrika, uang shilling sangat berarti bagi keluarga. Saya dapat mengingat rengekan kecil saya yang tak terdengar, memohon untuk biaya sekolah, ketika kakek saya berjalan tanpa alas kaki melewati debu dan pasir dari kopi dan pisangnya yang kecil, tempat keluarga itu selama bertahun-tahun menanam dan menuai serta merawat unggas dan ternak mereka. Saya tidak menyadarinya saat itu,

Kami tinggal di rumah lumpur dengan atap jerami. Ini adalah masa-masa sulit; kopi tidak mendapatkan harga yang bagus di pasar koperasi, dan panen gagal karena kemarau panjang. Tetapi saya hanyalah seorang anak kecil berusia sembilan tahun dan perhatian dunia ini tidak mengganggu saya. Melihat ke belakang sekarang, saya dapat melihat dengan jelas di mana mengurus keluarga merupakan mimpi buruk yang nyata bagi kakek saya; yang bisa berjalan jauh di atas tiang penyangga, di tengah panasnya cuaca tropis, menjual arang dan kayu bakar dari satu rumah ke rumah lainnya. Ya, kami sangat miskin. Tapi begitu juga yang lainnya. Tapi saya tidak pernah bisa menyadarinya saat itu. Saya merasa seperti orang terkaya di dunia; dan ketika sedang berlibur di rumah selama libur akhir tahun yang panjang dari sekolah, saya bahagia seperti burung.

Saya selalu berada di rumah, bahkan selama masa sekolah. Sekolah saya hanya beberapa kilometer dari rumah; hanya sebuah bangunan tua beratap besi, dengan dinding bata yang runtuh, ditambah sebuah kantor untuk kepala sekolah dan dua rumah staf. Itu adalah sekolah siang hari, di mana kami bisa berjalan di pagi hari dan kembali di malam hari. Kakek saya tidak mampu membayar sekolah berasrama; dan tidak ada transportasi umum, jadi kami selalu merindukan liburan panjang itu ketika kami bisa istirahat dan tidur tanpa henti, dan bersantai di bawah sinar matahari, dan melakukan urusan kami sendiri di negara terbuka tanpa hambatan oleh siapa pun.

Aku mencintai sekolahku, tapi aku juga mencintai rumah negaraku. Saya ingat ketika saya masih kecil melihat tulisan di cat merah di dinding batu gereja desa kami kata-kata yang diambil dari 1 Timotius 1:17:

“Sekarang bagi Raja yang kekal, abadi, tak terlihat, satu-satunya Tuhan yang bijak, jadilah kehormatan dan kemuliaan untuk selama-lamanya. Amin.”

Itu tidak berarti apa-apa bagiku, tapi sekarang berubah! Dan pendidikan dan disiplin ketat yang saya pelajari baik di rumah maupun di sekolah mempersiapkan saya untuk dunia luar – dunia yang kejam dan tidak peduli yang terus-menerus mengingatkan saya bahwa ia tidak berutang apa pun kepada saya, tetapi sebagai orang dewasa, saya banyak berhutang.

Itu lucu. Pada masa itu, tidak ada pinjaman bank lunak atau skema pengentasan kemiskinan untuk orang Afrika. Tidak ada perawatan medis gratis atau pendidikan dasar; tidak ada jaminan kenaikan gaji, tidak ada boikot sekolah atau kerusuhan. Mereka sama sekali tidak ada. Kami hanya bersyukur bisa menghirup udara bebas Tuhan dan menikmati pemandangan indah pedesaan. Bagi kami sekolah adalah hak istimewa. Dan jika kami bisa lulus ujian – dan ujiannya sangat sulit, tanpa kebocoran atau kecurangan – kami masih bisa menganggapnya istimewa bisa pergi ke sekolah menengah. Bahkan, mendapatkan pekerjaan yang baik merupakan suatu kehormatan. Namun kami bahagia! Tidak ada polusi udara; tidak ada ledakan populasi atau perang suku; hanya bagus, udara pedesaan yang segar, dan keanekaragaman biota Afrika yang kaya.

Ya, malaria dan penyakit lain merajalela; dan tidak ada rumah sakit atau bahkan apotik di mana pun di dekatnya. Tapi orang selalu punya cara untuk mengatasi masalah kesehatannya. Ada banyak bahan alami, termasuk tanaman obat – yang digunakan dan dihormati secara luas. Saya selalu bisa melihat nenek tiri saya menghancurkan tumbuhan di pot kecil di halaman belakang atau menggiling bubuk di atas batu besar di pisang raja untuk mengobati beberapa kondisi di keluarga atau di lingkungan sekitar. Nilai obat apa pun yang dia keluarkan sangat ditingkatkan dengan kekuatan sugesti, dengan kemungkinan bahwa zat tidak berbahaya apa pun yang diberikan dalam kondisi sugesti dan keyakinan yang tepat dapat memiliki efek penyembuhan yang dramatis. Keyakinan akan kekuatan obat, bagaimanapun, tidak terbatas pada pengobatan tradisional. Uji klinis menggunakan plasebo akan selalu menghasilkan persentase kasus yang merespons “obat”. Untuk alasan ini, sangat sulit untuk mempelajari kemungkinan khasiat obat dari spesies tumbuhan tertentu dan menghubungkan temuan dengan penggunaan tradisional. Hal ini jelas dicontohkan oleh “tanaman grapple” (Harpogophytum procumbens), yang, selama bertahun-tahun sekarang telah menjadi tanaman obat unggulan Afrika, yang dikenal di Eropa dan AS sebagai “Cakar Setan”.

Saya sekarang sudah melewati usia pubertas; tumbuh dewasa dan berakal sehat, dan saat itulah saya lebih tertarik pada pengobatan tradisional. Tentu saja, itu sejalan dengan keinginan nenek tiri saya dan saya menikmatinya. Sekarang ada apotik pedesaan beberapa kilometer jauhnya dari rumah, yang dibangun oleh beberapa organisasi gereja; dan saya selalu bertanya-tanya mengapa pengobatan Barat tidak pernah mengganggu atau bahkan memandang ramuan asli kita sebagai sumber agen terapeutik baru, mengingat keunggulan dan efektivitasnya dalam tradisi kita sendiri. Kemudian pada suatu Sabtu sore saya kembali dari pertanian tempat saya memetik kopi bersama kakek saya, karena saat itu baru saja Natal dan sekolah tutup. Saya membawa seikat kayu bakar, dan langsung menuju ke sebuah kandang kecil di halaman belakang yang kami sebut “dapur”. Saya menemukan nenek tiri saya berbaring telungkup di dekat pintu dapur. Dan dia tidak bisa bangun. Saya tidak menyadarinya saat itu, tetapi dia tidak sadarkan diri. Aku mengangkat lengannya dan mencoba menariknya dari pintu. Tidak ada reaksi darinya. Saya berlari kembali ke kakek saya untuk meminta bantuan. Kami buru-buru kembali ke dapur. Kakek saya berjalan ke tempat dia berbaring. Dia tiba-tiba mengangkat kepalanya dan melihat ke atas, tetapi matanya tidak bisa fokus. Dia melirikku dari jarak jauh, dan kemudian dengan semua kekuatan yang bisa dikumpulkan oleh tubuhnya yang lemah, dia dengan menantang mencoba tersenyum tipis. Lalu dia meninggal! Dan kami semua menangis dengan sedihnya.

Dunia telah runtuh di sekitarku. Pahlawan perempuan saya sendiri sudah mati! Mengapa? Sayangnya, keesokan harinya keluarga kami – bersama dengan tetangga, kerabat, dan teman dengan lembut membawa peti mati kayu yang membawa jenazah nenek tiri saya ke ladang jagung di pinggir perkebunan kopi kecil dan menguburkannya. Kami buru-buru memasang salib kayu di atas kuburan yang baru digali, tepat saat matahari terbenam di atas bukit di cakrawala. Dan kemudian kami berjalan pulang dengan sungguh-sungguh.

Diam-diam, selama beberapa hari, saya akan pergi mengunjunginya di kuburannya dan berbicara dengannya. Tapi dia tidak menjawab. Tidak ada lagi herba yang menumbuk atau menghancurkan dalam pot kecil di halaman belakang itu, juga tidak ada lagi bubuk yang digiling di pisang raja. Nenek sudah pergi! Saat itulah saya mulai memahami realitas kematian.

Tetapi waktu memiliki caranya sendiri untuk menghapus kesedihan dan menyembuhkan luka. Saya segera kembali ke kelas, dan tumbuh menjadi seorang pemuda dan lulus SMA. Suatu hari, seorang kerabat jauh bernama Simon pulang berkunjung dan meminta saya untuk menemaninya ke sebuah danau kecil di dekatnya untuk membeli ikan. Saya dengan enggan menerimanya, karena saya harus mengerjakan beberapa pekerjaan rumah. Segera setelah kembali ke rumah, sebuah suara melengking terdengar memanggil dari arah ladang jagung. Kami semua bergegas keluar gedung karena desakan yang menyertai panggilan tersebut. Seorang tetangga memberi tahu kami bahwa kakek tiba-tiba pingsan saat menjual arang di toko kecil di sekitar sudut, dan dia membutuhkan bantuan cepat.

Kami bergegas dan saya mengikuti seorang kerabat dengan sepeda untuk membantunya membawanya ke apotek. Selama tiga hari kami bergiliran duduk di samping tempat tidurnya tetapi kami semua diam-diam tahu bahwa penjagaan ini tidak ada harapan. Petugas klinis di apotek menyarankan agar dia dipindahkan ke rumah sakit rujukan distrik sekitar delapan puluh kilometer jauhnya. Kami semua setuju. Tidak ada ambulans atau angkutan umum yang dapat diandalkan, jadi kami harus mencari cara alternatif. Akhirnya, lelaki tua itu dirawat di rumah sakit distrik; dan ini dua hari kemudian. Dia terus-menerus mengeluh dan mengeluh sakit perut yang parah. Ultrasonografi perut mengungkapkan tumor pankreas, dengan tes laboratorium menunjukkan kadar glukosa darah, trigliserida, dan kolesterol yang tinggi. Laparatomi eksplorasi seminggu kemudian, mengungkapkan tumor neoplastik pankreas dengan kemungkinan keterlibatan hati. Adenokarsinoma pankreas yang dikonfirmasi dari biopsi. Tidak ada perbaikan yang mungkin pada tahap ini, dan ini sekarang menjadi kasus terminal. Orang tua itu kemudian dipulangkan.

Suatu malam sudah larut. Hanya Simon dan aku yang bermalas-malasan di ruang tamu kecil di rumah jerami kami. Kemudian saya bangun dan masuk ke kamar kakek saya tempat dia berbaring. Aku melihat ke bentuk diamnya, bernapas secara mekanis. Saya menyentuh lengannya, dan kemudian sebuah pikiran muncul di benak saya. Benarkah kakekku harus mati? Apakah kita sudah berbuat cukup banyak untuk menyelamatkan hidupnya? Apakah dia sadar dia akan segera mati? Saya mencoba membayangkan diri saya dalam situasinya. Sesaat, saya diliputi oleh rasa takut yang tiba-tiba. Lalu aku ingat! Untuk mengatasi rasa takut, Anda harus selalu bertindak seolah-olah tidak mungkin gagal! Satu hal yang saya tahu pasti adalah bahwa pertempuran batin yang dilakukan oleh orang yang sekarat di dalam dirinya sangat banyak. Iya! ketakutan akan kematian dan penderitaan adalah hal biasa. Tetapi apakah kita perlu mati – bahkan tanpa mencoba melakukan sesuatu tentangnya?

Saya punya ide! Iya! obat-obatan yang berasal dari tanaman obat masih menjadi dasar perawatan medis pedesaan di negara saya – dan ini sebagian besar disebabkan oleh kurangnya fasilitas medis modern. Dalam praktiknya, sebagian besar obat ini menawarkan pengobatan yang efektif. Dan di desa saya, ahli homeopati dan tabib tradisional adalah nama merek dalam pemberian perawatan kesehatan, termasuk keluarga saya sendiri. Dan kita semua memiliki satu kesamaan. Tujuan kami tidak pernah benar-benar untuk meminta penerimaan obat kami, kami juga tidak pernah mencoba untuk mencocokkan pengobatan asli Afrika dengan pengobatan allopathic Barat; melainkan untuk berbagi pengalaman yang bertujuan untuk menghilangkan ketidakpercayaan yang telah lama disebabkan oleh prasangka negatif sementara kami membantu memecahkan masalah kesehatan masyarakat.

Meskipun terdapat analogi yang jelas dalam konsepsi pengobatan dari dua sistem perawatan kesehatan – sistem asli Afrika dan sistem eksotik Eropa – juga benar bahwa filosofi yang mendasari keduanya berbeda. Salah satunya adalah hasil dari metode analitis penalaran dan eksperimen, dan yang lainnya adalah hasil dari metode sistematis intuisi dan empirisme. Namun pentingnya intuisi dan empirisme di Afrika sebagai sarana pasti untuk menemukan senyawa tanaman tropis yang baru dan berguna tidak pernah dapat diabaikan. Sebagian besar senyawa tanaman sekunder yang digunakan dalam pengobatan modern saat ini pertama kali “ditemukan” melalui cara-cara demikian. Periwinkle kemerahan (Catharanthus roseus atau Vinca rosea) merupakan contoh klasik tentang pentingnya tumbuhan yang digunakan secara tradisional oleh umat manusia. Tumbuhan perdu ini, Asli dari Madagaskar Tenggara, merupakan sumber lebih dari 75 alkaloid, dua di antaranya (vincristine dan vinblastine) digunakan untuk mengobati leukemia pada masa kanak-kanak dan penyakit Hodgkin dengan keberhasilan yang signifikan. Penggunaan kina dari kulit kayu Cinchona untuk menyembuhkan malaria klinis saat ini digunakan oleh orang Indian Peru pada abad ke-17 yang menggunakan ekstrak kasar dari pohon Cinchona untuk menyembuhkan malaria. Ini hanyalah beberapa dari apa yang pengobatan modern berutang pada harta etnobotani.

Jadi apa yang akan saya lakukan? Apakah saya perlu diyakinkan lagi? Saya memikirkan Vernonia amygdalina! Ini adalah tumbuhan Asteraceous yang umum ditemukan di daerah kami, termasuk dalam subfamili Vernonieae; dan kami menyebutnya “Omubilizi” dalam bahasa sehari-hari kami. Ini asli di Afrika tropis dan subtropis, dan penggunaannya dalam pengobatan tradisional di wilayah kami berkisar dari mengobati hepatitis, masalah jantung, keracunan apa pun, malaria, sakit perut, gigitan ular dan eksim. Dalam banyak kasus dikatakan memiliki efek antitumor dan sitotoksik, dan itu juga merupakan agen antivirus.

Studi terperinci tentang aktivitas terapeutiknya telah lama menunjukkan bahwa flavonoid dan vernolida adalah prinsip aktif dalam ekstraknya. Flavonoid quercetine, 3-methylaquercetine dan rutine menghambat agregasi platelet dan mengurangi aktivitas lipoxygenase dan cycloxygenase, dan memiliki efek kardiovaskular yang cukup besar. Vernolide memiliki aksi antiparasit yang sangat kuat, terutama terhadap Entamoeba histolitica pada level yang sama dengan antiparasit yang digunakan secara klinis, seperti metronidazole atau tinidazole. 3-methoxyquercetine dan 3,3′-dimethoxyquercetine memiliki aktivitas antivirus yang sangat penting yang ditunjukkan bahkan pada konsentrasi serendah 10 nanogram. Zat ini memiliki efek selektif, karena mencegah pembentukan protein virus tanpa mengganggu metabolisme sel inang. Mereka sangat aktif melawan virus polio,

Oleh karena itu, pentingnya tanaman ini dalam kemoterapi antivirus menjadi jelas – terutama karena bahkan dalam pengobatan Barat yang lebih berkembang, tidak ada sediaan dengan efek seperti itu. Keluarga produk yang diisolasi dari tanaman ini, oleh karena itu, memungkinkan kami untuk meramalkan penelitian laboratorium lebih lanjut dengan harapan berhasil dalam mengobati kelompok virus lain, seperti retrovirus. Dalam satu contoh, beberapa ilmuwan mendemonstrasikan penghambatan reverse transcriptase dari encornavirus oleh beberapa flavonol yang berasal dari nabati.

Tanaman ini hampir tidak beracun dan tumbuh secara spontan di banyak lokasi di desa kami. Aktivitasnya bervariasi, sangat jelas dalam kemoterapi antivirus; dan aplikasi sesekali oleh penyembuh tradisional di wilayah kami pada pasien untuk pengobatan sitotoksik tumor dan kanker tertentu, mendorong saya untuk secara serius mempertimbangkan mencobanya pada orang tua. Saya telah melihat nenek tiri saya menggunakannya untuk menangkap hiperplasia epitel esofagus yang dikonfirmasi pada seorang wanita muda di lingkungan itu, dan dia masih hidup sampai sekarang. Jika tidak berhasil; baiklah, aku tidak akan rugi – kecuali nyawa kakek!

Saya mengumpulkan keberanian dan mengumpulkan cukup banyak bunga Vernonia amygladina dan mengeringkannya di tempat teduh untuk menghindari kerusakan bahan aktif oleh panas langsung matahari tropis. Saya kemudian menggiling bunga kering menjadi bubuk halus; Saya menyiapkan suspensi berair dari bubuk tersebut dengan motor kayu kecil, dan menambahkan air yang cukup untuk membuat sekitar setengah liter ekstrak pekat.

Saya mulai memberikan pengobatan dengan memberi orang tua itu dua sendok makan tiga kali sehari selama empat bulan. Peningkatan terbatas tapi signifikan. Kemudian perlakuan kombinasi dengan umbi kering dan bubuk Cyperus rotundus, daun segar Moringa oleifera, ditambah ekstrak air kubis segar dan Euphorbia hirta. Hasilnya sungguh mencengangkan! Dalam beberapa minggu lagi dia bisa bangun tanpa bantuan dari tempat tidurnya dan mengambil beberapa langkah ke halaman belakang. Setelah satu tahun penuh, dia cukup kuat untuk bekerja di perkebunan kopinya yang kecil, dan tes medis tidak dapat mengungkapkan sesuatu yang tidak normal. Dia masih hidup empat belas tahun kemudian, sampai dia meninggal karena usia tua.

Saya sejak lulus universitas, mendapat dua gelar sains termasuk doktor, dan praktek kedokteran sebagai apoteker. Di atas segalanya, saya telah dilahirkan kembali dan menerima Yesus sebagai Juruselamat pribadi saya. Namun setiap saat sepanjang hari, saat kita mendengarkan radio atau menonton televisi atau membaca koran, kita menyaksikan finalitas hidup. Kita tidak hanya mendengar, melihat, atau membaca tentang orang atau individu terkenal yang sekarat, tetapi program berita kematian atau kolom diisi dengan nama-nama orang biasa yang telah meninggal dunia; dan sementara mereka dihormati untuk sementara, mereka akan segera dilupakan. Setiap hari dari tengah-tengah kita di dunia saat ini, apakah itu musim semi, atau musim panas, atau musim dingin; kematian memakan korbannya, dan ratusan orang meninggal – karena penyakit yang, sayangnya, dapat dengan mudah dicegah. Tapi bagaimana caranya?
Itulah pertanyaan yang ingin dijawab eBook ini untuk Anda.

Dan itu tidak bisa datang pada waktu yang lebih tepat. Manusia perlahan-lahan beralih ke gaya hidup yang tidak sehat dan penuh tekanan, di mana penyakit seperti hipertensi, diabetes dan kanker telah menjadi hal yang biasa. Pengobatan alternatif, dan lebih khusus lagi, pengobatan herbal dan suplemen nutrisi mungkin dapat memberikan jawabannya.

Sebagai kesaksian yang hidup, saya merekomendasikan eBook ini kepada mereka yang percaya pada pengobatan alami untuk penyakit manusia. Merupakan keinginan terbesar saya agar tulisan ini diterima dengan antusias dan menjadi sangat bermanfaat untuk membimbing umat manusia kembali ke gaya hidup yang alami dan lebih sehat.

Namun, terlepas dari semua kemungkinan manfaat kesehatan yang dapat diperoleh dari pengobatan alami dan suplemen gizi, artikel ini tidak dimaksudkan untuk berarti bahwa apa pun yang tercermin di sini harus dengan cara apa pun menggantikan rekomendasi terpelajar dan profesional dari seorang dokter medis. Pasien dengan masalah khusus harus selalu berkonsultasi dengan dokter mereka terlebih dahulu.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *